Friday, December 13, 2013

Berbagi Cerita : Rumah - Kantor (Antara Bekasi dan Cibinong)

Judulnya keren ya. Tapi tenang, isinya tetep akan sampah kok. hahaha

Well, gw sekarang ini lagi mencari cara untuk jadi karyawan yang baik. haha. Tapi sayangnya sepertinya gagal. Fyi, gw kerja jadi assistant engineer di LAPI ITB yang bekerja sama dengan Yachiyo (perusahaan dari Jepang) untuk project NSDI di Badan Informasi Geospasial (BIG). Iya, ngantornya di BIG, di Cibinong. Cibinong ya, bukan Bogor. Kantor boleh di pemerintahan, tapi jam kerja? engak sama sama sekali. kalo PNS jam kerjanya 7.30 sampe 16.00, nah gw dari 8.00 sampe 17.00++ kenapa ++? karena ini si bos yang dari Jepang gak pernah tepat waktu kalo pulang. padahal, bayangin deh untuk karyawan kayak gw yang harus menempuh jarak 50KM dari rumah ke kantor, 5 menit pun kan berharga banget :( *oke ini lebay*

Bicara tentang jarak rumah ke kantor nih, jauh sih emang, 50KM, tapi biasanya gw bawa mobil, gak lama kok. paling cuma satu jam nyetir, sampe. dibandingin kalo harus nyetir ke Jakarta weekdays, bisa sepuluh taun sendiri kan. tua di jalan. tapi nih, biar cepet, tetep harus ada yang dikorbankan : kantong. iya bangeeeet. kantong terkuras untuk bensin dan toll. makanya gw suka mikir kalo pemerintah naikin harga bensin atau toll biar mengurangi volume mobil di Jakarta, ya gw setuju sih, tapi untuk orang orang kayak gw yang gak kerja di Jakarta, tapi masih butuh mobil dan sama sekali gak dikasih tunjangan tambahan sama kantor, ya siap siap aja untuk milih, gak main main, atau gak nabung.

Tapi sebenernya akhir akhir ini ada cara untuk menekan pengeluaran itu : naik transportasi umum. Udah gw lakukan beberapa kali, cukup menekan budget sih, tapi tetep harus ada yang dikorbankan, kali ini yang dikorbankan adalah rela desek2an, gonta ganti angkutan, dan perjalanan lebih lama. Ribet? iya. Jadi gini rute gw kalo naik angkutan umum, ada dua alternatif :

1. Bawa motor, parkir di stasiun (Rp. 5000) -> Naik commuter line sampe cawang, transit di manggarai (Rp. 2500) -> naik APTB jurusan Grogol - Cibinong dari halte cawang stasiun (Rp. 12000) -> naik angkot dari terminal cibinong ke kantor (Rp. 2500) -> Jalan dikit atau naik ojek.

2. Bawa motor, parkir di stasiun (Rp. 5000) -> Naik commuter line sampe bojong gede, transit di manggarai (Rp. 4500) -> Naik angkot dari stasiun bojong gede ke pertigaan bambu kuning (Rp. 2500) -> naik angkot dari bambu kuning ke raya jakarta bogor (Rp. 3000) -> naik angkot ke kantor (Rp. 2500) -> Jalan kaki atau naik ojek ke gedung kantor

Itu dia rutenya, ribet kan? kalo ada yang pernah nonton Bangkok traffic love story, nah tuh sama persis tuh ribetnya sama si cewek pas mobilnya rusak. tapi enaknya adalah, di kereta atau APTB kalo gak penuh, bisa tiduuuur hahaha.

Ngomong-ngomong soal commuter line, nanti kapan kapan gw mau nulis tentang commuter line ah. berdasarkan pengalaman gw aja. hehe

3 comments:

Blognya Kikils said...

jauh juga ya tempat kerjanya sampe 50 km.

Akademi Telkom Jakarta

Ayu Pratiwi Putri said...

Gue sebaliknya nih Cibinong - Bekasi,jadi rutenya tinggal di balik kan yah?

kiddo said...

Kira2 brp lm tuh perjalanan?